BSD Delatinos Mexicano C6 no 8 Serpong Tangerang
+628179962622
promosionlineindonesia@gmail.com

Bagaimana Mengembangkan Strategi Konten yang Efektif

Bagaimana Mengembangkan Strategi Konten yang Efektif

Bagaimana mengembangkan strategi konten yang efektif

Saat ini kami memproduksi lebih banyak konten dari sebelumnya. Google sesuatu dan Anda melihat banyak hasil muncul untuk dipilih. Sungguh menakjubkan bahwa teknologi memungkinkan kita memiliki begitu banyak pengetahuan hanya dengan sekali klik. Namun bagi pemasar, semakin sulit untuk menonjol dalam kekacauan konten ini. Hanya dengan memproduksi lebih banyak konten tidak akan berhasil. Lebih banyak tidak selalu lebih baik, juga tidak terlalu efektif. Untuk membuat upaya Anda bernilai sementara Anda perlu mendasarkan pekerjaan Anda dengan strategi konten. Dalam artikel ini saya akan menjelaskan cara mengembangkan strategi konten yang sederhana dan efektif.

Mari mulai dengan dasar yang kokoh untuk strategi konten Anda dengan menjelajahi Golden Circle of Simon Sinek. Jika Anda penasaran dengan Lingkaran Emas, tonton video ini di mana Simon Sinek menjelaskan gagasan di baliknya:

Lingkaran Emas terdiri dari tiga elemen: ‘Mengapa’, ‘Bagaimana’ dan ‘Apa’. Dengan mendefinisikan elemen-elemen ini, Anda akan dapat meletakkan dasar yang kuat untuk strategi konten yang sukses. Dalam video tersebut Simon menjelaskan Lingkaran Emas dengan menggunakan Apple sebagai contoh:

Mengapa: Kami menantang status quo dan berpikir secara berbeda

Bagaimana caranya: Kami membuat produk yang dirancang dengan indah dan mudah digunakan

Apa: Kami kebetulan membuat produk hebat

‘Mengapa’ adalah titik awal utama dan unsur utama, karena ini membedakan pesan pemasaran umum yang telah kita lihat selama beberapa dekade. Orang tidak membeli apa yang Anda lakukan, mereka membeli mengapa Anda melakukannya. Dengan menjawab ‘Why’ Anda akan menentukan alasan mengapa Anda melakukan sesuatu dan alasan tersebut penting. Untuk membuat konten yang lebih efektif, Anda harus pintar tentang strategi Anda. Setelah Anda menjawab ‘Mengapa’, ‘Bagaimana’ dan ‘Apa’ untuk perusahaan Anda, Anda dapat mulai menentukan strategi konten lainnya. Strategi konten Anda harus mengandung elemen-elemen berikut:

Tujuan bisnis

Kepribadian merek

Penelitian persona

Audit konten

Jenis konten yang ingin Anda buat

Rencana dan saluran distribusi konten

Kalender konten

1. Tentukan tujuan bisnis Anda

Mengapa Anda membutuhkan strategi konten dan apa yang ingin Anda capai dengannya? Pilih satu tujuan utama untuk fokus pada strategi konten Anda, misalnya perolehan prospek atau kesadaran merek. Tetapkan tujuan ini secerdas mungkin. Penting untuk mengetahui tujuan Anda sebelum membuat konten. Orang-orang sudah kewalahan dengan semua konten online. Sasaran yang ditentukan mencegah Anda membuat konten acak yang semakin memenuhi pasar online yang sudah ramai. Lebih strategis dan Anda akan menghasilkan konten yang lebih baik daripada pesaing Anda.

2. Merumuskan kepribadian merek Anda

Kepribadian merek menjelaskan bagaimana merek Anda seharusnya terlihat, terdengar dan terasa. Misalnya, penting untuk mengetahui apa nada suara Anda, karena ini memberikan pedoman untuk membuat konten yang kohesif dan konsisten yang mencerminkan merek Anda.

3. Lakukan penelitian persona

Untuk siapa Anda ingin membuat konten? Siapa pembeli Anda? Rencana konten yang sukses membutuhkan target audiens yang ditentukan – juga dikenal sebagai persona pembeli Anda. Dengan membuat konten yang relevan dan berharga untuk sekelompok orang tertentu, Anda akan memiliki peluang konversi yang lebih besar. Jadikan persona Anda serealistis mungkin dengan mendefinisikan orang biasa untuk mewakili audiens target tertentu. Pikirkan usia, nama, kepribadian, rasa sakit dan frustrasinya, dll.

4. Jalankan audit konten

Jika Anda sudah mulai membuat konten, audit konten adalah ide yang bagus. Kunjungi kembali semua konten Anda saat ini. Lihat apakah Anda misalnya dapat mengubah artikel lama Anda menjadi sebuah ebook. Dengan begitu Anda dapat menjelajahi berbagai format konten. Di samping itu, Anda perlu menganalisis upaya konten Anda sebelumnya dan melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Rumuskan pembelajaran dan lihat apa yang dapat Anda lakukan secara berbeda dalam rencana konten yang Anda buat untuk tahun mendatang.

5. Tentukan jenis konten yang ingin Anda buat

Lihatlah tujuan Anda dan teliti jenis konten apa yang paling cocok untuk mencapainya. Misalnya, Anda mungkin ingin menghasilkan prospek, oleh karena itu Anda perlu mendidik orang tentang produk atau layanan Anda. Cara yang baik untuk melakukannya dapat berupa bagian blog di situs web Anda, ebooks, whitepaper, video petunjuk, dll. Tulis konten seperti apa yang sesuai dengan tujuan Anda, format apa dan sumber daya apa yang Anda butuhkan untuk memproduksinya.

6. Buat rencana distribusi dan tentukan saluran Anda

Anda tidak harus hadir di setiap saluran yang ditawarkan dunia. Lihatlah statistik saluran untuk melihat apakah audiens target Anda ada. Dengan statistik saluran umum ini, Anda dapat membuat pendekatan yang berbeda untuk setiap saluran. Misalnya LinkedIn membutuhkan strategi konten yang lebih berorientasi bisnis, sedangkan Instagram dapat fokus pada sisi yang lebih informal dengan menunjukkan apa yang ada di balik layar.

7. Kembangkan kalender konten

Untuk mengatur konten dan menyelaraskan tim Anda dengan strategi baru, kalender konten diperlukan. Sebelum Anda mulai mengembangkan kalender konten Anda, ingatlah hal berikut ini:

Sertakan semua saluran yang ingin Anda posting

Putuskan apa yang perlu dilacak kalender Anda, misalnya status posting atau kinerja

Buat perpustakaan konten untuk aset Anda

Tetapkan alur kerja untuk tim Anda

Ada banyak alat berguna yang dapat Anda gunakan untuk membuat kalender konten seperti Google Sheets, Excel, Hubspot, Later.com dll.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.

Call Now Button

Developed by IPO Media Solutions