BSD Delatinos Mexicano C6 no 8 Serpong Tangerang
+628179962622
promosionlineindonesia@gmail.com

Pentingnya Gambar atau Image di Media Sosial

Sarana Promosi Online Anda

Pentingnya Gambar atau Image di Media Sosial

Posting di  media sosial tanpa gambar atau image yang relevan … seperti apel hancur tanpa puding, seperti sayur tanpa garam, seperti sepak bola tanpa final piala, Menambahkan gambar membuat postingan tidak diragukan lagi lebih baik.

 

 

 

 

 

 

Tapi mengapa gambar sangat penting? Apa pengaruhnya terhadap tingkat keterlibatan? Citra seperti apa yang harus digunakan? Semua pertanyaan ini dan lainnya akan dijawab … jadi baca terus!

Recall & Recognition

Pertama, gambar memiliki dampak yang signifikan terhadap bagaimana informasi tentang merek diingat oleh audiensnya.

“Ketika orang-orang mendengar informasi, mereka mungkin hanya mengingat 10% dari informasi tersebut tiga hari kemudian. Namun, jika gambar yang relevan dipasangkan dengan informasi yang sama, orang mempertahankan 65% informasi tiga hari kemudian. ”

Sumber: John Medina, Brain Rules.

Ini menunjukkan betapa pentingnya gambar yang relevan dalam hal pengenalan merek di masa depan, yang pada gilirannya dapat mengarah pada pembelian di masa mendatang, jika dipelihara dengan benar. Pada titik ini, penting untuk menekankan kata yang relevan dalam kalimat sebelumnya. Anda tidak akan melihat manfaat apa pun untuk merek Anda jika gambar yang Anda gunakan tidak relevan atau tidak menarik bagi audiens. Karenanya, Anda perlu mempertimbangkan dengan hati-hati jenis gambar yang Anda gunakan untuk memastikan pengenalan dan penarikan yang maksimum.

 

Engagement Rates

Menghubungkan pencitraan dengan posting Anda dapat memiliki dampak drastis pada tingkat keterlibatan, dan ada banyak penelitian yang dilakukan yang menunjukkan ini:

“Tweet dengan gambar menerima retweet 150% lebih banyak daripada tweet tanpa gambar.”

Sumber: Buffer.

“Tingkat keterlibatan di Facebook untuk foto rata-rata 0,37% di mana teks hanya 0,27% (ini diterjemahkan ke tingkat keterlibatan 37% lebih tinggi untuk foto melalui teks).”

Sumber: Jeff Bullas

Ini jelas menunjukkan betapa pentingnya citra dapat menciptakan keterlibatan dengan audiens Anda, dan seperti yang kita tahu, meningkatkan keterlibatan audiens Anda pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan penjualan.

 

What imagery works?

Kami telah membuat banyak referensi tentang konten ‘relevan’, tetapi hingga saat ini, kami belum memberikan contoh yang jelas tentang konten yang relevan sebenarnya.

Agar konten dianggap ‘relevan’ itu harus menarik bagi audiens Anda, itu harus menarik bagi mereka, dan itu harus baik menginformasikan, mendidik atau memaksa mereka untuk mengambil beberapa jenis tindakan.

Dengan mengingat hal ini, berikut beberapa contoh pos dengan citra berkualitas baik:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Source : 11 Degree

Pos ini memiliki gambar produk, ajakan bertindak atau Call to Action, gambar berkualitas tinggi dan ukuran yang tepat, dan sebagai hasilnya, mereka mendapatkan tingkat keterlibatan yang cukup baik. Kedua contoh ini telah difokuskan B2C. Tapi bagaimana dengan konten B2B?

Berikut ini contoh konten dengan gambar yang seharusnya dipertimbangkan dengan lebih baik:

 

 
















Posting tersebut relevan untuk audiens perusahaan, karena perangkat lunak yang mereka tawarkan membantu bisnis eCommerce meningkatkan rasio konversi mereka, tetapi tidak ada ajakan bertindak, dan gambar hanyalah gambar stok. Tidak segera jelas bagi pengguna tentang apa posnya – perusahaan dapat menjual setelan atau menawarkan layanan menjahit untuk semua yang mereka ketahui.

Ada beberapa contoh yang jauh lebih buruk di luar sana, yang mencakup pos dengan citra yang dibuat sendiri yang tidak dipikirkan dengan baik, dan pos dengan gambar yang bukan ukuran yang benar. Semua ini dapat berdampak negatif pada bisnis Anda, karena dapat berpotensi membuat bisnis Anda tampak tidak profesional dan menunjukkan kurangnya perhatian terhadap detail.

Kami menyadari bahwa tidak setiap bisnis memiliki waktu atau mungkin sumber daya keuangan untuk membuat gambar mereka sendiri, tetapi mengapa tidak mempertimbangkan untuk menyewa desainer grafis freelance yang dapat menghabiskan satu hari atau lebih untuk membuat ‘pustaka stok’ grafik yang disesuaikan dengan bisnis Anda ? Ini sangat berguna jika Anda memiliki rentang layanan tertentu dan Anda memposting tentang masing-masing satu per satu. Ada alat-alat di luar sana yang membuat penciptaan gambar sendiri dengan mudah, tetapi kami akan mencegah hal ini. Sangat mudah untuk mengatakan perbedaan antara grafik buatan sendiri yang dibuat di Canva dan gambar yang dipertimbangkan dengan hati-hati yang dibuat oleh perancang yang sangat terampil, sangat kreatif dan memiliki akses ke perangkat lunak desain khusus!

Tentu saja, beberapa bisnis mempekerjakan agensi untuk menjaga media sosial mereka, dan memberi mereka kebebasan berkreasi atas apa yang dipostingkan, tetapi ini bisa menjadi hambatan, terutama karena beberapa agensi pemasaran tradisional yang hanya menawarkan media sosial sebagai sub-layanan, sering kali tidak tidak memiliki sumber daya di rumah untuk membuat desain. Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, ini dapat menghasilkan gambar yang membuat bisnis Anda terlihat tidak profesional, khususnya di sektor B2B, tempat platform penerbitan utama adalah LinkedIn.

Gambar tidak diragukan lagi merupakan bagian penting dari posting Anda di media sosial, tetapi pada saat Anda pergi mempublikasikan, tanyakan pada diri Anda sendiri dua pertanyaan utama – “apakah gambar yang saya pilih relevan dengan postingan?” Dan “apakah citra saya mencerminkan merek bisnis saya dan bagaimana saya ingin itu dilihat? “.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.

Developed by IPO Media Solutions